Apa itu Crypto Lending? Bagaimana memahaminya


 

Penggemar Crypto sering didorong untuk "HODL" aset mereka - menyimpannya dengan aman di dompet sampai harga mata uang pilihan mereka naik. Tapi sama seperti Anda merasa tidak nyaman meninggalkan uang Anda di bank dengan suku bunga rendah, pertanyaan umumnya adalah ini: bagaimana Anda bisa membuat mata uang digital Anda tumbuh?

Di sinilah Lending crypto masuk. Tidak hanya memungkinkan penabung untuk menerima bunga atas simpanan Bitcoin mereka, tetapi juga memungkinkan peminjam untuk membuka kunci nilai aset digital mereka dengan menggunakannya sebagai jaminan untuk Lending.

Apa itu Crypto Lending 


Saat berinvestasi, salah satu tantangan terbesar adalah arus kas - dan tidak ada yang lebih buruk daripada harus merampok modal yang Anda ikat dalam aset untuk biaya jangka pendek dan kekurangan likuiditas.

Misalkan Steve memiliki 2 BTC. Dia tidak ingin menjualnya karena dia yakin harga akan naik secara substansial. Steve juga khawatir bahwa, jika dia akhirnya melepas crypto-nya, akan ada risiko bahwa dia akan mendapatkan lebih sedikit Bitcoin ketika dia membelinya kembali di kemudian hari.

Platform Lending Crypto dapat membantu di sini. Biasanya, Steve akan diberi kesempatan untuk menggunakan Bitcoinnya sebagai jaminan - dan menerima Lending dalam bentuk stablecoin. Karena volatilitas aset digital, dia biasanya harus melakukan "overcollateralisasi", yang berarti dia harus mengunci lebih banyak BTC daripada nilai keseluruhan dana yang dia terima.

Setelah dia melunasi Lending, ditambah bunga, crypto-nya akan dikembalikan sepenuhnya - dan dia akan mendapat untung besar jika BTC akhirnya menguat seperti yang dia prediksi. Crypto-nya hanya akan berisiko jika dia gagal memenuhi persyaratan Lending, atau jika nilai Bitcoin yang dipegang sebagai jaminan turun di bawah nilai Lending yang dia terima.

Jadi… kapan Lending kripto mulai lepas landas? Ya, tepat pada saat ekonomi terhenti mendadak pada tahun 2020 karena pandemi. Hal ini menyebabkan suku bunga dipangkas, dan Lending untuk barang-barang mahal turun drastis. Banyak orang mencari cara lain agar aset mereka berfungsi untuk mereka. Lending Crypto menjadi cara cepat dan mudah untuk mendapatkan akses ke mata uang fiat hampir secara instan, semuanya tanpa menjualnya. Tiba-tiba, hari-hari Bitcoin dan Litecoin mengumpulkan debu dalam pertukaran atau penyimpanan dingin diberi nomor.

Tidak seperti Lending pribadi atau kartu kredit, Lending yang dijaminkan jauh lebih aman bagi pemberi Lending, yang memungkinkan peminjam untuk memanfaatkan suku bunga yang murah.

Cryptocurrency bisa sangat tidak stabil, itulah sebabnya Lending ini hampir selalu kelebihan jaminan. Ini memberikan asuransi bagi pemberi Lending jika harga crypto anjlok. Namun, hal ini dapat berdampak negatif pada peminjam - terutama jika platform yang mereka gunakan mengharuskan mereka untuk selalu mempertahankan rasio Lending terhadap nilai (LTV).

Salah satu bonus utama yang dilihat banyak orang dalam Lending kripto adalah, tidak seperti perbankan tradisional, Anda tidak akan tunduk pada penilaian skor kredit Anda. Ini berarti bahwa pemberian Lending lebih mudah diakses oleh orang-orang yang tidak memiliki riwayat keuangan, konsumen yang tidak memiliki rekening bank yang tidak memiliki rekening bank, dan pekerja mandiri yang berjuang untuk mengakses kredit karena pendapatan mereka yang berfluktuasi tidak memenuhi pemberian Lending yang ketat dari bank. kriteria. Pembayaran kembali juga bisa lebih fleksibel.

Dan meskipun perlu beberapa hari untuk menyelesaikan Lending di dunia keuangan kuno, Lending BTC bisa dibilang instan. Anda juga akan dapat membuat aset Anda cair tanpa memicu peristiwa kena pajak - dan Anda dapat menyesuaikan Lending dengan kebutuhan Anda. Pengguna juga dapat beralih di antara aset kripto, sehingga Anda dapat menyetor Ether dan meminjam Tether, semuanya di platform yang sama.

Jadi… kapan Lending kripto mulai lepas landas? Ya, tepat pada saat ekonomi terhenti mendadak pada tahun 2020 karena pandemi. Hal ini menyebabkan suku bunga dipangkas, dan Lending untuk barang-barang mahal turun drastis. Banyak orang mencari cara lain agar aset mereka berfungsi untuk mereka. Lending Crypto menjadi cara cepat dan mudah untuk mendapatkan akses ke mata uang fiat hampir secara instan, semuanya tanpa menjualnya. Tiba-tiba, hari-hari Bitcoin dan Litecoin mengumpulkan debu dalam pertukaran atau penyimpanan dingin diberi nomor.

Tidak seperti Lending pribadi atau kartu kredit, Lending yang dijaminkan jauh lebih aman bagi pemberi Lending, yang memungkinkan peminjam untuk memanfaatkan suku bunga yang murah.

Cryptocurrency bisa sangat tidak stabil, itulah sebabnya Lending ini hampir selalu kelebihan jaminan. Ini memberikan asuransi bagi pemberi Lending jika harga crypto anjlok. Namun, hal ini dapat berdampak negatif pada peminjam - terutama jika platform yang mereka gunakan mengharuskan mereka untuk selalu mempertahankan rasio Lending terhadap nilai (LTV).

Salah satu bonus utama yang dilihat banyak orang dalam Lending kripto adalah, tidak seperti perbankan tradisional, Anda tidak akan tunduk pada penilaian skor kredit Anda. Ini berarti bahwa pemberian Lending lebih mudah diakses oleh orang-orang yang tidak memiliki riwayat keuangan, konsumen yang tidak memiliki rekening bank yang tidak memiliki rekening bank, dan pekerja mandiri yang berjuang untuk mengakses kredit karena pendapatan mereka yang berfluktuasi tidak memenuhi pemberian Lending yang ketat dari bank. kriteria. Pembayaran kembali juga bisa lebih fleksibel.


Cara Mendapatkan Lending Bitcoin

Jika Anda menyukai suara Lending BTC tetapi tidak yakin harus mulai dari mana, Anda memiliki dua opsi utama - platform Lending terpusat dan terdesentralisasi.

Ekosistem terpusat seperti BlockFi, Nexo dan Binance harus mengikuti aturan dan prosedur tertentu agar sesuai. Anda harus membuat akun dengan mendaftar ke platform yang Anda pilih dan mengikuti prosedur Kenali Pelanggan Anda yang ada untuk mencegah penipuan dan pencucian uang.

Platform ini biasanya memiliki protokol untuk memastikan bahwa agunan Anda aman. Beberapa melindungi aset kripto melalui asuransi atau menyimpan sebagian besar aset digital dalam penyimpanannya di penyimpanan dingin, yang berarti aset tersebut jauh dari koneksi internet.

Platform Lending kripto terpusat masih akan mencatat semua setoran dan penarikan menggunakan teknologi blockchain, terlihat oleh semua orang, dan menawarkan cara yang bagus untuk mendapatkan bunga dari Bitcoin, bersama dengan banyak mata uang kripto dan stablecoin lainnya seperti USDC dan DAI. Untuk meletakkannya dalam perspektif, suku bunga rekening tabungan USD terbaik di sekitar hampir melampaui angka 1% APY, namun banyak platform menawarkan hingga 8% pada suku bunga kripto. Ada baiknya melakukan pekerjaan rumah Anda untuk mendapatkan penawaran terbaik - dan hindari membayar biaya di atas rata-rata.

Ada lebih banyak dokumen yang terlibat dalam mendapatkan Lending melalui platform CeFi, tetapi fakta bahwa ada lingkungan yang diatur - dan perwakilan layanan pelanggan yang hanya dengan satu klik atau satu panggilan telepon - dapat membuat platform ini lebih menarik bagi investor tradisional.

Pilihan kedua untuk Lending kripto adalah melalui platform terdesentralisasi, yang disingkat DeFi.

Lending Crypto Tanpa Agunan

Lending kripto tanpa jaminan, juga dikenal sebagai Lending kripto tanpa agunan, adalah layanan keuangan baru yang inovatif yang menyediakan likuiditas jangka pendek, dan dapat dibayar kembali dalam bentuk fiat atau mata uang kripto. Idenya adalah meminjam dana langsung dari pemberi Lending menggunakan cryptocurrency sebagai jaminan, bukan aset tradisional seperti properti dan emas. Jika Anda tertarik dengan Lending kripto tanpa jaminan, atau Lending kripto tanpa agunan, ada sejumlah platform yang memungkinkannya. Misalnya, Lending kilat adalah contoh populer Lending kripto tanpa agunan, tetapi mereka membutuhkan pengetahuan kripto tingkat tinggi untuk dinavigasi.

Sebelum melanjutkan Lending kripto apa pun tanpa agunan, pastikan untuk melakukan penelitian Anda sendiri dan pastikan bahwa platformnya sah.

Apa Itu DeFi Lending?

Platform Lending DeFi sepenuhnya terdesentralisasi, dan transaksi ditangani oleh kode, bukan oleh orang. Pada layanan seperti Aave, Compound, dan dYdX, kontrak pintar menggunakan algoritme dan protokol untuk mengotomatiskan pembayaran Lending.

Siapa pun dapat mengakses protokol pada platform keuangan terdesentralisasi, yang membuatnya benar-benar transparan, karena tidak ada yang dapat disembunyikan di blockchain. Tidak seperti platform CeFi, tidak ada perantara atau regulator keuangan, yang berarti Anda tidak harus melalui proses verifikasi seperti KYC. Namun, suku bunga DeFi untuk Lending kripto sering kali pucat dibandingkan dengan apa yang dapat disediakan oleh pesaing terpusat.

Mendapatkan Lending BTC atau ETH - atau jenis Lending crypto lainnya di platform DeFi - sangat cepat karena Anda tidak perlu melewati uji tuntas apa pun. Berkat kontrak pintar, yang perlu dilakukan pengguna hanyalah mengajukan Lending dan kemudian mengirim kripto yang ingin mereka gunakan sebagai jaminan ke dompet tertentu yang terkait dengan platform Lending.

Pengguna platform Lending terdesentralisasi dapat mengajukan Lending dalam berbagai ukuran tanpa harus mengonfirmasi identitas mereka kepada pihak ketiga. Lending dapat didukung dalam stablecoin seperti USDC, mata uang fiat, atau cryptocurrency seperti Ethereum atau BTC.

Di banyak platform Lending terpusat dan terdesentralisasi, Anda akan memiliki opsi untuk membuka rekening tabungan menggunakan kripto Anda, serta memperdagangkan token atau mengambil Lending.

Dengan kedua jenis platform Lending ini masih dalam tahap awal, jelas bahwa ini adalah tempat yang menarik untuk ditonton. Ada banyak ruang untuk berkembang, dan potensi untuk mengakses Lending tanpa formalitas biasa dapat menjadi pengubah permainan bagi masyarakat dan industri jasa keuangan.

Lending dalam bahasa Indonesia disebut Lending

0/Post a Comment/Comments