Apa itu Yield Farming?


Yield Farming adalah konsep landasan untuk DeFi mulai tahun 2020. Pada bulan Juni 2020, pasar kredit berbasis Ethereum Compound mulai mendistribusikan token Governance, COMP, ke basis pengguna protokol. Dengan cara distribusi otomatis terstruktur, permintaan token memicu kegilaan dan memindahkan Compound ke posisi terdepan di DeFi.

Hasil Farming

Dengan Yield Farming, tujuannya adalah untuk memaksimalkan tingkat pengembalian modal dengan memanfaatkan protokol DeFi yang berbeda. Seorang Farm hasil akan mencari hasil tertinggi dengan berpindah di antara beberapa strategi. Strategi yang menguntungkan biasanya dengan protokol DeFi paling sedikit seperti Compound, Synthetix, atau Curve. Ketika sebuah strategi berhenti bekerja, Farm hasil akan memindahkan dana mereka di antara protokol atau menukar koin ke yang dapat menghasilkan lebih banyak hasil.

Cara yang lebih mudah untuk menjelaskan Yield Farming mungkin dengan membandingkannya dengan keuangan tradisional. Misalnya, Anda menginginkan rekening tabungan baru yang menawarkan hasil persentase tahunan tertinggi. Anda akan membandingkan akun-akun tersebut dan melihat akun mana yang akan memberi Anda keuntungan terbaik atas uang Anda di berbagai produk. Hasil dari strategi Yield Farming yang berbeda dapat diekspresikan dengan cara yang sama. Namun, ketika Anda berpikir banyak rekening tabungan mungkin memiliki APY 0,1%, yang berarti Anda tidak mendapatkan banyak uang untuk investasi Anda, Yield Farming dapat membanggakan APY 100%.
 

Bagaimana cara kerja Yield Farming?

Seorang investor akan mendekati platform DeFi seperti Compound, mengumpulkan aset kripto, dan meminjamkannya kepada peminjam, membayar kembali bunga pinjaman kepada investor. Bunga dapat berupa tetap atau variabel dengan tarif yang ditentukan oleh platform individu. Compound memberi penghargaan kepada pengguna dengan token asli "Comp", bersama dengan pembayaran bunga.


Untuk meminjam sejumlah dana dari platform, peminjam harus menyetor dua kali lipat jumlah yang dipinjam sebagai bentuk jaminan sebelum melanjutkan ke kesepakatan. Dengan menggunakan kontrak pintar, nilai agunan dapat diperiksa kapan saja. Jika kurang dari jumlah yang dipinjam, kontrak dapat memicu untuk melikuidasi akun peminjam, dan bunga dibayarkan kepada pemberi pinjaman. Ini berarti pemberi pinjaman tidak akan pernah mengalami kerugian, bahkan jika peminjam gagal melakukan pembayaran kembali.

Untuk memahami bagaimana pengembalian yang tinggi seperti itu masuk akal, Anda perlu memahami penambangan likuiditas, leverage, dan risiko, yang merupakan tiga elemen inti dari Yield Farming.
Penambangan Likuiditas

Distribusi token kepada pengguna protokol disebut penambangan likuiditas. Ini menciptakan insentif tambahan bagi Farm hasil karena hadiah token dapat ditambahkan ke hasil yang sudah mereka hasilkan. Terkadang, seorang Farm mungkin rela kehilangan modal awal mereka untuk mendapatkan hadiah dalam bentuk token yang didistribusikan seperti COMP. Strategi keseluruhan mereka akan tetap sangat menguntungkan.
 

Pengaruh

Leverage membantu menghasilkan keuntungan yang tinggi. Ini adalah strategi menggunakan uang pinjaman untuk meningkatkan kemungkinan pengembalian investasi. Seorang Farm akan menyimpan koin mereka sebagai jaminan ke salah satu protokol peminjaman dan kemudian meminjam koin lain. Koin yang dipinjam kemudian digunakan sebagai jaminan tambahan untuk meminjam lebih banyak koin. Jika Farm terus mengulangi proses tersebut, mereka memanfaatkan modal awal mereka beberapa kali dan menghasilkan pengembalian kumulatif.


Resiko

Farm hasil bersedia mengambil risiko tinggi untuk mencapai dua atau tiga digit keuntungan APY. Pinjaman yang mereka ambil bersifat overcollateralized dan rentan likuidasi jika turun di bawah ambang rasio agunan tertentu. Ada juga risiko dengan kontrak pintar, seperti bug dan perubahan platform atau serangan yang mencoba menguras kumpulan likuiditas.


Strategi

Strategi Yield Farming bertujuan untuk menghasilkan hasil modal yang tinggi. Langkah-langkahnya akan melibatkan meminjamkan, meminjam, memasok modal ke kumpulan likuiditas, atau mempertaruhkan token LP.

Cara mudah untuk mendapatkan APY atas modal Anda adalah melalui pinjam meminjam. Misalnya, Farm dapat menyediakan koin stabil seperti DAI di platform peminjaman dan mulai mendapatkan pengembalian modal mereka. Dengan likuiditas dan leverage, mereka kemudian dapat membawanya ke level berikutnya.

Dengan memasok koin ke salah satu kolam likuiditas, Farm hasil dapat diberi imbalan dengan biaya yang dikenakan untuk menukar token yang berbeda. Dengan penambangan likuiditas, mereka dapat meningkatkan pengembalian itu lagi untuk mendapatkan token tambahan. Dengan Balancer, misalnya, mereka bisa mendapatkan token BAL ekstra, yang meningkatkan APY.

Beberapa protokol DeFi akan memberi insentif lebih kepada Farm dengan memungkinkan mereka mempertaruhkan penyedia likuiditas atau token LP yang mewakili partisipasi mereka dalam kumpulan likuiditas. Ini menjadi sedikit lebih rumit di sini, dan ada baiknya membaca tutorial yang lebih mendalam tentang taruhan ini untuk memahami cara kerjanya.

Masing-masing strategi dapat bekerja sama untuk menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi bagi Farm. Seperti kebanyakan pasar keuangan, sebuah strategi dapat dengan cepat menjadi usang karena adanya perubahan dalam protokol atau insentif, jadi penting untuk terus mengatasinya setiap hari dan mengubah taktik Anda sebagaimana mestinya.


Token Governance

Token Governance adalah token yang dibuat oleh pengembang untuk memungkinkan pemegang token memutuskan masa depan protokol. Mereka dapat memengaruhi fitur baru atau mengubah Governance sistem itu sendiri.


Ringkasan

Yield Farming dapat menarik lebih banyak orang ke protokol DeFi dan meningkatkan adopsi pengguna, meskipun masih merupakan strategi yang belum matang. Ini belum menjadi pasar yang efisien, artinya masih banyak peluang untuk menemukan tingkat pengembalian yang tinggi dibandingkan dengan keuangan tradisional. Ini adalah strategi yang kompleks, jadi meskipun kami telah menawarkan ikhtisar di sini, Anda perlu melihat panduan yang lebih detail sebelum menjelajahi dunia Yield Farming.

Penafian: Penulis teks ini, Jean Chalopin, adalah pemimpin bisnis global dengan latar belakang mencakup perbankan, bioteknologi, dan hiburan. Tuan Chalopin adalah Ketua Deltec International Group, www.deltecbank.com.

Rekan penulis teks ini, Robin Trehan, memiliki gelar sarjana ekonomi, master dalam bisnis dan keuangan internasional, dan MBA dalam bisnis elektronik. Tn. Trehan adalah Wakil Presiden Senior di Deltec International Group, www.deltecbank.com.

Pandangan, pemikiran, dan opini yang diungkapkan dalam teks ini adalah sepenuhnya pandangan penulis, dan tidak mencerminkan pandangan Deltec International Group, anak perusahaannya, dan / atau karyawannya.


0/Post a Comment/Comments